Friday, 29 April 2016

Kekasihku - Puisi Mieft Aenzeish

Kekasihku

credit image


Puisi oleh Mieft Aenzeish


harum jiwanya meruntuhkan segala api di dada
menamatkan setiap jenis dari rasa duka
dan jenis dari bahagia, lalu merumah di jiwa
bersama cinta

kekasihku, telapak tanganku dingin
butuh kau, karena dengan engkau, aku tidak lagi punya rasa ingin
terhadap lain cinta, yang begitu semilir bagai tiupan angin
dan kau adalah pemilik diriku, bukan lain

kekasihku, malam selalu punya waktu untuk bercerita
tentang rembulan yang bersinar dari jantung kota
tentang gugusan bintang langit dengan bentuk lacerta
tentang aku ke kau yang tak pernah henti untuk mencinta

maka dari manakah bisa kita mulai asmara?
yang harumnya meruntuhkan api di dada.
apakah dari sudut malam yang terjaga?
dan kita bersatu di bawah bayang purnama.



01:58
30.04.2016
Bandung






16 komentar

terima kasih gan Undi. selamat pagi gan... thanks udah berkunjung :)

wahh puisinya keren gan, :D bisa di coba di bacain tuh sama si sayang,wkwkwk

terima kasih gan. :) hhh bisa bisa gan :D

Buatin puisi untukku lah gan T-T

Sangat puitis masbro kata-katanya, kena di hati..

Puisi yang bagus dan menarik gan . Sekali baca Langsung keingat si doi nh :D

wahh... ambil nomor antrian dulu gan :D

thanks kunjungannya :)

terima kasih gan angga, thanks juga udah sering mampir di blog sederhana ini :)

wuiss... langsung mancep neng ati gan :D

terima kasih kunjungannya :)

indah ... cocok nih buat couple gw hhhahah :D thanks

wah boleh tuh gan... silakan di share ke couple ente gan. :)

puitis banget
bagi tips nya gan untuk buat puisi

tipsnya : banyak membaca karya-karya puisi dan mencoba menulis dan menulis. :)

thanks ya gan kunjungannya :)

keren banget puisinya. masih bisa di asah lagi tuh

terima kasih gan, yup, di asah terus gan biar LANDEP :D

Pijakilah Setiap yang Kau Baca dengan Komentar Manismu. (blogsastra.com)



EmoticonEmoticon